Sunday , 17 December 2017
Breaking News
Kotogadang di pasimpangan jalan

Kotogadang di pasimpangan jalan

oleh : JO St. Lembang Alam.

Surat Terbuka

Kepada yth Niniak Mamak Panghulu nan XXIV

Perihal: Kotogadang di pasimpangan jalan
Sebuah pemikiran untuk memrealisasikan “Adaik basandikan Syarak dan Syarak basandikan Kitabullah”

Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalamualaikum warahmathullaahi wabaraqaatuh

Manyambah ambo angku datuak.
Walaupun angku2 datuak sajo nan ambo sambah sarapek papeknyo tuangku , cadiak pandai , wali nagari dan seluruh warga dunsanak anak nagari Kotogadang ambo muliakan.

Samo samo awak maliek jo mato kapalo dan hati nan tarenyuah, alah diturunkan Tuhan musibah dinagari awak yang telah memporak porandakan Masdjid di Tapi dan rumah dunsanak nan lain. Semoga musibah ini akan merupakan peringatan untuak awak sadonyo dan meyakini bahwa Tuhan tidak menciptakan sesuatu yang tidak ada manfaatnyo. Baitu pulo kajadian dinagari awak kalau awak cermati dengan keimanan kita, tentu ado makna nan takanduang didalamnyo. Marilah awak mancaliak baliak kabalakang apo sajo nan awak karajokan sampai2 Tuhan menghancurkan sebagian musajik awak, tapi Tuhan masih maninggakan kubah utamonyo. Apakah ini tidak berarti bahwa Tuhan melihat bahwa tidak ada gunanya lagi kita memiliki masjid yang gadang tapi langang. Tuhan maninggakan kubah utamonyo mungkin ada mukasuiknyo karena Tuhan masih menyayangi masjid kita itu karena masih ada ummatnya yang masih mau meluangkan waktunya yang banyak luangnyo (maklum iduik di kampuang) untuk melakukan shalat bajamaah dan mandangakan ceramah agama sekali sekali di musajik ko. Untuk mereka ini yang masih taat meramaikan mesjid di Tapi ditinggalkan bagian yang utama dari mesjid untuk melaksanakan rutinitas shalat yang merupakan tiang agama kita dan ceramah agama untuk menguatkan keimanan kito.

Apakah kita akan menerima peringatan Tuhan ini tetapi dan “tidak” akan merobah cara kita menjalankan perintah agama kita untuk meramaikan mesjid????

Kalau jawabannya YA untuk pertanyaan ini, maka saya minta Niniak mamak Panhulu Nan XXIV untuk melihat kembali kesepakatan datuak datuak yang ambo danga akan mamintak anak kamanakan untuk membangun kembali masjid kita yang rusak itu. Alangkah berdosanya kita semua karena perbuatan kita membangun mesjid tidak diiringi dengan tujuan untuk menegakkan kembali syiar agama dikampung kita yang kelihatannya sudah mulai suram, tetapi hanya untuk menunjukkan kehebatan kita yang bersifat duniawi dengan memperlihatkan kepada orang lain Kotogadang telah berhasil membangun kembali mesjid dikampungnya yang merupakan warisan dari orang2 tua kita terdahulu.. Satu sifat ummatnya yang sangat tidak disukai oleh Tuhan. Jadi sekali lagi janganlah kita bangun kembali mesjid itu yang akan makin memperlihatkan sifat sifat kita yang kufur nikmat. Ya Tuhan ampunilah kami dan jauhkanlah kami dari sifat sifat dan perbuatan yang tidak engkau sukai ini. Amin.

Tapi kalau jawaban pertanyaan diatas tadi “TIDAK” yang berarti kita tidak akan mengulangi kelalaian dan kesalahan kita yang lalu, maka marilah kita bersama sama untuk meminta ridha dan hidayah dari Tuhan. Kita gerakkan segala dana dan daya yang kita miliki dengan prinsip ringan sama dijinjiang kok barek samo dipikua.untuk segera membangun kembali rumah Tuhan mesjid kita di Tapi yang sudah dirusakNYA karena sifat kita yang sudah menzalimi rumahNYA itu. Marilah kita minta ampun kepadaNYA dan berjanji untuk memenuhi perintahNYA menggunakan mesjid tempat shalat berjamah. dan pusat syiarnya agama kita. Semoga Tuhan membuka pintu taubatnya untuk kita semua; dan menerima amal shalih kita yang akan diganjariNYA dengan syurga seperti yang telah dijanjikanNYA berkali-kali didalam Al Quran.

Angku datuak,tuanku,cadiak pandai,walinagari dan dunsanak sadonyo.
Kalau lah bulek hati awak untuak membangun kembali mesjid di Tapi sebagai pusat peribadatan dan syiarnya agama Islam dikampuang, ambo susun jari nan sapuluah jo kapalo nan ditunduakkan dan bukan mukasuik untuak balagak tau, ambo minta diizinkan untuak manyampaikan nan takalang dimato taraso diati sehubungan dengan pembangunan mental spiritual dan adaik istiadaik dinagari Kotogadang.

Jauh sebelum musibah menimpa nagari awak, sadonyo awak alah tau baraso di Kotogadang bulan Juli nan akan datang akan diadokan alek anak nagari untuk malewakan gala Datuak Cumano jo Datuak Bagindo Kalii. Tapi Tuhan berkehendak lain, alun takarajokan niaik baik untuk baralek gadang tu, Beliau menurunkan musibah dengan merusak rumah rumah anak nagari dan rumah NYA sendiri.

Sekarang kita dihadapkan kepada pilihan bagaimana kita harus menyikapi keadaan ini. Apakah kita akan teruskan rencana dibulan Juli yang akan datang itu dan secepatnya membangun kembali mesjid kebanggaan kita di Tapi sehingga tidak ada lagi kesan kehancuran yang tidak/belum terbenahi pada waktu acara baralek gadang nanti. Atau pilihan kedua tetap menjalankan keduanya walaupun nanti bulan July yang kan datang dimana anak nagari belum sempat menyelesaikan tugas membangun kembali Kotogadang terutama mesjid yang rusak.
Pilihan yang pertama tentu sangat baik, tetapi mungkin tidak bisa dilaksanakan, dimana rasanya waktunya sangat sempit dan pendanaan yang belum jelas untuk membenahi kerusakan yang terjadi dikampung kita sampai July nanti.
Pilihan kedua mungkin bisa dilaksanakan. Tapi apakah mungkin kita baralek dalam keadaan kampung kita masih belum kembali seperti semula kalau tidak mau dikatakan masih berantakan.

Sebagai seorang yang sering berandai andai dan tetap berpikia praktis dan pragmatis saya memilih pilihan pertama yang dimodifikasi sehingga dengan sekali mendayung biduak, duo pulau bisa dilewati. Baanyo angku datuak kok dana nan alah ado didunsanak awak yang kabatagak datuak tu disumbangkannyo sajo kanagari untu membangun mesjid dan memperbaiki kerusakan lain yang mungkin memerlukan perbaikan. Untuak itu saya juga minta kerelaan dari anak kamanakan datuak Ciumano dan datuak Bagindo Kali untuk menghibahkan dana mereka ini ke nagari.
Tapi sebagai imbalannya pulang kapado angku datuak niniak mamak panghulu nan duo puluah ampek. Baanyo kalau bulan Juli nanti niaik mereka untuak malewakan datuaknyo dan mengadakan alek nagari mereka indak mamotong kabau doh tapi dilewakan di Tapi bersamaan dengan presmian pemakaian masjid di Tapi yang telah selesai dipugar/diperbaiki yang dikelola oleh Wali nagari dan seluruh anak nagari Kotogadang.
Seperti kata pepatah awak “kok gadang aia tapian dipindahkan”. Kok paralu untuk mengenang kepedulian anak kamanakan datuak Cumano dan datuak Bagindo Kali dan kebijaksanaan dari Niniak Mamak Pangulu nan Duopuluah Ampek seperti diatas, maka kepada kedua datuak ini ditambahkan satu kata “Gampo” dibelakang gelar mereka yang sekarang ini. Sehingga kedua datuk ini akan bergelar Dt.Cumano nan Gampo” dan “Dt. Bagindo Kali nan Gampo, yang akan mengingatkan kita semua kepada suasana pada waktu mereka malewakan gala pasukuan mereka ka anak nagari.
Kapado dunsanak anak kamanakan Dt. Cumano dan Dt. Bagindo Kali ambo minta kebesaran jiwa dunsanak sadonyo untuk menerima gala “datuak indak bakabau” yang mungkin akan taloncek dari muluik orang orang bersifat ria. Percaya dunsanak kebesaran kaum dunsanak disisi Allah tidak diukur dengan rebahnya kabau babunyinyo aguang, tapi dari keikhlasan dunsanak dalam menjalankan perintahNYA dan menjaga silaturrahmi dengan mengenyampingkan kepentingan kaum..

Sakitu nyoh nan kaambo sampaikan kapado angku datuak, tuangku jo cadiak pandai sarato Walinagari jo anak nagarinyo. Pulang kapado nan bakuaso kok lai atau indak kamanarimo buah pikiran yang mungkin akan dianggap agak berbau reformasi ini.

Kok ado nan salah itu datangnyo dari ambo dan untuk itu ambo minta maaf, kok nan bana itu datangnyo dari Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang, dan marilah kita tidak bosan2nya mengucapkan syukur kepadaNYA. Alhamdulillaahirabbil alamiin.

KepadaNYA kita pulangkan semuanya.
Lahaulawala Quwwata illa billa hal aliyyil aziim.

Wassalamualaikum wr.wb.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Scroll To Top